Jump to content



 

 

Share pengalaman pap smear


5 replies to this topic

#1 Jenn

    Mungkin Tukang Spam

  • Members
  • 4 posts
Click to view battle stats

Posted 26 April 2012 - 04:27 PM

Sis, aku mau share aja nih pengalaman aku melakukan tes pap smear yang kata banyak orang itu "menakutkan".

Masih inget pertama kali ke RS Family (yang di Pluit). Waktu itu belum hamil, tapi mau konsultasi aja rencananya.
Datang pagi-pagi, trus langsung mau daftar dengan Dr. T.R. yg cukup terkenal di sono. Eh gak taunya penuh banget, jadi sama si resepsionist disaranin ke Dr R. Pas sama susternya ditimbang, langsung ditanya sudah hamil berapa minggu, spontan aku bilang: oh belum hamil kok, mau konsultasi dulu. Ya wes, nunggu gak lama, trus giliran dipanggil masuk. Konsultasi nanya-nanya seputar kehamilan, trus si dokter anjurin untuk cek apakah ada kista atau engga. Pada saat ini aku kirain ceknya di USG, ya udah begitu si dokter suruh aku masuk ke ruangan periksa, aku masuk aja, dan hubby nuunggu di meja dokter masih ngobrol2 gitu sama dokternya.

Begitu sampai di dalam (pertama kali masuk ke ruang dokter kandungan) ternyata luas juga... ada ranjang untuk usg, dan ada kursi yang ada tempat kakinya (tau lah ya..). Susternya langsung suruh aku ke ruangan di pojok sambil bilang: "Ci, celananya dilepas aja terus gantung di sana" sambil nunjuk gantungan di ruang pojok. Huaaahhh... aku spontan kaget, trus susternya bilang iya, cek kista itu lebih baik lewat pap smear. Ampun dah, langsung aku clingak clinguk kebingunan... hehehe... Ya apa boleh buat, masa bilang gak jadi, toh ini juga untuk kebaikan sendiri. Mau gak mau lepas celana jeans + cd, terus sama suster dibantuin duduk di kursi kerajaan... Yupe, kaki diangkat tarok di tempat kakinya... Jrenggg...

Masuklah Dr R sama my hubby disuruh ikut masuk ke dalem. Dia langsung pake sarung tangan latex ambil kursi duduknya, dan duduk pas di depan my "thing". Yak, kodak moment, aku officially ngangkang dan buka lebar-lebar di depan muka ganteng Dr. R. Hehehe... asli aku gak pernah seumur idup ngalamin posisi yang lebih awkward daripada waktu itu.. *malu juga kalo di-inget-inget* hehehe...

Si dokter dengan santainya cek, trus masukin alat yg persis mulut bebek. Sebelumnya dia bilang, jangan kaget, alatnya dingin ya (sambil nempelin alat itu ke paha aku). Cukup profesional yah, dan dia sama sekali gak buat aku feel awkward, dan tau bgmn cara buat pasien (esp. first timer) bisa rileks. Sebelum masukin dia bilang "excuse me ya..", terus dimasukin deh mulut bebek itu.. jlebbb... dan ternyata gak sakit loh. Padahal banyak teman2 aku yang bilang sakit banget lah pas pap smear. Belum apa-apa eh dokternya bilang: OK selesai, gak sakit kan? Sambil senyum-senyum gitu...

Hehehe... pengalaman pertama memang susah dilupakan. Itu sih kejadian sudah beberapa tahun lalu. Kl sekarang seh udah beda sis, mungkin udah putus kali ya urat malunya... hahaha... Sekarang setelah melakukan pap smear yang kesekian kalinya (plus juga sudah ngelahirin anak sama si Dr R juga), aku udah gak ada lagi yang namanya malu-malu, yang ada sih malu-maluin.. hehehe.
ada cerita lucu 3 hari yang lalu kan abis cek rutin, ditemenin hubby. Nah pas waktu itu si Dr R lagi cerita bahwa yang namanya mau kontrol makanan & vitamin supaya bisa dapetin anak cowo itu blm proven secara ilmiah. Sampe begitu serunya ngobrolin topik itu, begitu selesai tes, aku turun dari kursi masih terus ngobrol sama si dokter. Yang ada dia lagi copotin glove dan beres2in alat bekas tes di meja kecilnya, aku bisa berdiri nyamperin ngobrol2 santai gitu sama dia!! dan yes, aku masih belum pakai celana!! hahaha.. ini serius spontan, dan tidak disengaja. Mungkin ni dokter juga bingung ya pasien yang satu ini gelo juga, tapi dia gak komentar. Begitu selesai beresin alat-alatnya, dia langsung jalan ke meja dia sambil basa-basi ke my hubby. Aku juga baru ngeh kalo aku mondar-mandir gak pake celana... huhuhu... Pas pulangnya ya sempet ditegor sama hubby.. hehehe...

Tapi satu hal yang aku masih penasaran nih, walaupun aku tau dokter kandungan atau obgyn itu memang profesional, tapi mereka kan masih cowok juga, dan masa sih mereka sama sekali gak merasa apa-apa pas periksa pasiennya yang pastinya cewek dan kebanyakan masih muda.

Mungkin ada share cerita-cerita lucu dari para sista di sini? :)

Oh iya, kok dari beberapa teman dan aku pas cek di internet, sering dengar kl pas lagi tes pap smear juga sekalian tes payudara? Apakah memang biasa 1 paket? Kok aku sama si Dr R gak ada tes payudara ya?

#2 Tania83

    Mungkin Tukang Spam

  • Members
  • 1 posts
Click to view battle stats

Posted 03 May 2012 - 02:59 PM

Gw juga ke rs family sis, sama si dokter r juga. Gw suka dia orangnya sabar bisa ditanyain ini itu macem macem, sampe ngasih nomer hp utk emergency bisa di sms.
Kl gw siy blm pernah yg namanya pap smear. Skrg siy lg hamil anak pertama.

Sabtu kemaren baru kontrol rutin, biasa ditemenin hubby, tpi kebetulan sabtu kemaren dia ada meeting dadakan, jadi gw pergi sendiri dianterin supir.
Selama ini kalo kontrol gw selalu pakenya tshirt + celana panjang, tapi pas hari itu gw tiba-tiba kepikiran untuk isengin si dokter, jadi sengaja pake baju terusan daster, dan panties yg agak transparan. :DayDreaming:

Pas nyampe ketemu si susternya basa-basi (biasa dia nawarin untuk perawatan pasca melahirkan), terus gk lama giliran dipanggil masuk. si dokter nanyain kok sendirian, gw bilang suami ada meeting. Ya wes ngobrol-ngobrol bentar terus disuruh masuk untuk USG... secara gw pake daster, jadi pas USG ya diangkat dari bawah.. nah ini loh tujuan gw, mumpung masih blm gede hamilnya, seenggagnya si dokter bisa liat bodi gw yang masih "decent" deh, jangan nanti keburu gendut baru diliatin.. hehehehe :whistle2:
Eh baru dibuka perut gw, dipakein gel sama si suster, daerah undies ditutupin pake tissue (emang biasa begitu sih, mungkin supaya gel usg nya gak belepotan ke celana).. duh gak tau si suster, justru sengaja gw pilih undies yg itu buat si dokter.. :)
Pas lagi USG si dokter nunjukin si baby masih kecil bgt di layar usgnya, dan baik juga dia print-in fotonya buat gw dari mesin itu.

Pas kelar, gw sengaja lama-lamain bersihin gel di perut sambil tetep masih ngobrol sama si dokter. Tapi memang bener sis, dokter kandungan itu memang pro banget yah.. pas gw ajak ngobrol juga matanya gak jelalatan kemana-mana, tetap eye-contact sama gw, padahal gw lagi setengah telanjang gitu... hehehe...

Kl utk paket tes payudara gw jg gak tau deh, blm pernah ambil tes-tes begituan..

#3 chinde

    BlueFame Typer

  • Members
  • PipPipPipPipPip
  • 982 posts
Click to view battle stats

Posted 04 May 2012 - 02:34 AM

Aku ma istri punya banyak temen dokter yang sering hang out bareng :mabok: . Kadang2 mereka cerita2 and bercanda juga, saling sharing pengalaman kerja. Walau mereka tidak pernah menyebut data pribadi pasien. Mereka pernah cerita juga kalo mereka dituntut profesional sesuai dengan janji dokter. mereka mengakui ada beberapa oknum dokter yang tidak profesional(iseng2 curi2 kesempatan saat pasien lengah,dll) namun yang professional pun memiliki banyak alasan untuk bekerja secara profesional. Ada yang memang memiliki tanggung jawab yang besar sebagai dokter profesional karena tuntutan profesi, ada yang memang dokternya gay, ada juga yang sebenarnya horny juga lihat milik cewek lain namun tetap menjaga wibawa seorang dokter(bahkan ada salah satu yang cerita pernah "tegang" saat menerima pasien mirip jupe :weird: , namun tetap harus konsen, jangan bertingkah mencurigakan, dan dipaksa untuk mendahulukan profesinya). mereka bercerita juga sebagai dokter gyne berpengalaman, mereka sudah terlalu sering menghadapi hal tersebut, ada yang mengeluh dalam sehari mereka mendapatkan minimal 20 pasien, mereka sudah hafal betul anatomi tubuh wanita, yang membedakan hanya ukuran, warna, terawat atau tidaknya, dan adanya kelainan/penyakit tidaknya, sehingga mereka sangat bosan :whistle2: . Mengutip kata temenku (walau paling suka makan pizza, tapi kalo setiap saat 10x sehari, 70x seminggu gini terus bosen,) saking bosennya ada saat dimana malam istrinya minta jatah, dia mentah2 menolaknya, alhasil besok siangnya dia harus mbeliin kalung emas. :monyet:

#4 Jeung Kel Lin

    Nyebelin itu Menyenangkan

  • Members
  • PipPipPipPipPipPip
  • 1,937 posts
Click to view battle stats

Posted 04 May 2012 - 09:59 AM

Pengalaman yang menarik sis, cuman ada 1 hal yang bikin jidat sedikit mengkerut, @TS ama yang di post #2 sama ga sih?

Soalnya gaya bahasanya mirip, di RS yang sama dan sama2 pake dr.R, padahal itu kan pake singkatan kok bisa tau dokternya sama :Thinking:

What everlah :chaong: yang pasti dokter kandungan itu emang lebih banyak CO dari CE, entah karena tuntutan pisik, mental dan psikis yang musti kuat, atau karena emang dokter kandungan itu katanya duitnya gede :HeHe:

Tapi kok ga ada bidan yang CO ya :Thinking:

Kalo keluarga besar saya biasanya nyari dokter obgyn itu yang perempuan :chaong:

#5 mas.mbanxat

    BlueFame Typer

  • Members
  • PipPipPipPipPip
  • 1,024 posts
Click to view battle stats

Posted 05 May 2012 - 12:22 AM

biarpun cowok , bole kan saya reply juga ?! kalo gak berkenan atau gak bole silahkan dihapus ....

Saya cuma mau menanggapi bagian terarkhir dalam postingan sista TS , yaitu :

" Tapi satu hal yang aku masih penasaran nih, walaupun aku tau dokter kandungan atau obgyn itu memang profesional, tapi mereka kan masih cowok juga, dan masa sih mereka sama sekali gak merasa apa-apa pas periksa pasiennya yang pastinya cewek dan kebanyakan masih muda."

Terus terang saya bukan dokter kandungan atau paramedis apapun yang berhubungan dengan soal kandungan . Tapi saya sangat dekat dengan dunia obstetry dan gynekologi hanya karena kebetulan saya punya dua wanita yang dekat dengan kedua hal tersebut , yang pertama ibu saya dan yang kedua adalah istri saya ... mereka berdua adalah bidan .

seingat saya bahkan sejak saya SMA sampai kuliah di tahun-tahun 1985 - 1996 yang pada waktu itu dokter kandungan belumlah sebanyak sekarang , apalagi saya tinggal di kota kecil . Jadi profesi bidan sangatlah populer untuk urusan kandungan dan persalinan , mereka bahkan bisa lebih laris dan lebih kaya dari para dokter itu sendiri . Salah satunya adalah ibu saya .... saking larisnya ibu saya bahkan sampai menggaji calon-calon bidan atau bidan magang di tempat praktek yang seharinya kadang-kadang sampai 3-5 pasien persalinan .
Tapi tentu saja para "asisten" ibu saya tidak selalu ada atau tidak selalu bisa berada dirumah pada saat-saat genting . Jika itu terjadi maka tak ada hal lain yang bisa ibu lakukan selain melibatkan keluarga untuk menangani pasien-pasiennya , dan karena saya adalah anak lelaki yang paling besar maka ibu lebih sering menunjuk saya ( beliau tidak pernah menyuruh ayah saya ... heheheh ) .

Tapi sebelumnya harap diperhatikan bahwa itu bukan malpraktek lho ya , karena melibatkan orang yang bukan paramedis untuk membantu proses persalinan .
Yang saya lakukan adalah hal-hal diluar proses pertolongan persalinan ... bantu-bantu apa saja mulai dari memindah pasien , menyiapkan alat-alat , membersihkan dinding dan lantai yang sering berdarah-darah , mengumpulkan baju , kain atau sprei yang kotor dan memasukkan ke tempat cucian dan terakhir yang saya anggap paling mulia adalah membacakan adzan dan iqomat ke telinga kanan dan kiri para bayi yang baru lahir tersebut ( tentu saja bagi yang muslim )

Lho ... apa hubungannya dengan topik yang ditanyakan oleh TS ?! tentu saja ada ..... yaitu bahwa dalam proses yang saya ceritakan diatas dan saya lakoni selama bertahun-tahun , sudah tak terhitung banyaknya saya melihat tubuh telanjang perempuan dari pose yang paling sopan hingga yang paling vulgar ( maaf , buat para sista yang pernah mengalami proses persalinan dan dilakukan diatas kursi "singgasana" seperti yang dikatakan oleh sista TS , tentu mengerti maksud saya ) . Bahkan seringkali , karena ibu saya termasuk orang yang "bersihan" dan rapi , jika kebetulan beliau sedang melakukan hal lain atau ada telepon atau mengurusi sesuatu yang lebih penting , beliau sering menyuruh saya untuk menggantikannya mencukur ..... ( tau kan apa yang saya maksud ?! )
Ditahun-tahun awal tentu saja saya harus jujur bahwa saya tak bisa menahan godaan untuk tidak curi-curi pandang dan tidak merasa horny ... apalagi saya pada puncak masa puber saat itu.

Tapi pada akhirnya semua sudah menjadi biasa dengan sendirinya dan buat saya tidak perlu menjadi dokter kandungan untuk memahami kode etik kedokteran dalam kaitan hubungan dengan pasien ( meskipun mereka bukan pasien saya ... hahahahaha ) . Biasa aja pada akhirnya bagi saya untuk melihat bagian-bagian rahasia milik perempuan dan di bagian ini saya juga harus jujur bahwa tidak semua perempuan itu cantik dan tidak semua tubuh mereka termasuk bagian vitalnya itu indah yang bisa merangsang nafsu kelelakian saya ( atau karena saya sudah bosen kali ya ?! .... hahahahaha )
Justru dalam proses bertahun-tahun itu sering timbul rasa iba saya bahkan sesal karena pernah sekali seorang ibu beserta bayinya yang di lahirkan meninggal . Dari situ hingga sekarang saya lebih bisa respek , salut dan hormat kepada kaum perempuan.

Hingga umur saya yang hampir 38 tahun ini , entah berapa belas dokter kandungan yang saya kenal yang anehnya tak satupun dari mereka yang perempuan . Kalo bidan justru saya merasa heran karena tak satupun yang laki-laki .... hehehehe .
Saya bisa katakan dan berani jamin bahwa dokter-dokter kandungan yang saya kenal itu tak satupun ( setidaknya saya gak pernah membuktikan sendiri atau mendengar gosip tentang mereka ) yang aneh-aneh , punya skandal atau kasus terhadap pasiennya . Mungkin seperti saya , daripada terangsang , mereka justru merasa iba atau simpati ..... entahlah , hanya Tuhan dan mereka sendiri yang tahu.

Terakhir .... jika ada pertanyaan " kok bisa ibu saya mengijinkan hal-hal yang mungkin dianggap tabu bagi sebagian orang bahkan sejak saya masih remaja sekali ? " ....... saya juga pernah terlintas pertanyaan semacam itu namun tidak pernah berani saya utarakan . Jawabannya saya dapatkan di tahun 1991 ketika saya memaksa dan tidak bisa dibelokkan lagi untuk masuk ke fakultas ekonomi padahal ibu saya sangat ingin saya menjadi dokter .... menjadi penggantinya untuk menolong orang lain .

Edited by mas.mbanxat, 05 May 2012 - 12:49 AM.


#6 chinde

    BlueFame Typer

  • Members
  • PipPipPipPipPip
  • 982 posts
Click to view battle stats

Posted 05 May 2012 - 02:20 AM

View PostJeung Kel Lin, on 04 May 2012 - 09:59 AM, said:

Pengalaman yang menarik sis, cuman ada 1 hal yang bikin jidat sedikit mengkerut, @TS ama yang di post #2 sama ga sih?

Soalnya gaya bahasanya mirip, di RS yang sama dan sama2 pake dr.R, padahal itu kan pake singkatan kok bisa tau dokternya sama :Thinking:

What everlah :chaong: yang pasti dokter kandungan itu emang lebih banyak CO dari CE, entah karena tuntutan pisik, mental dan psikis yang musti kuat, atau karena emang dokter kandungan itu katanya duitnya gede :HeHe:

Tapi kok ga ada bidan yang CO ya :Thinking:

Kalo keluarga besar saya biasanya nyari dokter obgyn itu yang perempuan :chaong:


@ jeung kel lin, boleh ga istri saya minta contact person :CallMe: dokter2 cewek(beserta alamat prakteknya) yang ngurusin "seluk beluk" perempuan(obgyn,kulit dan kelamin,dll), istri masih takut kalo diliat cowok walau ma suaminya sendiri :Stress: apalagi cowok lain





BlueFame.Com A Blue Alternative Community for Peace, Love, Friendship, and Cyber Solidarity © 2006 - 2011
All Rights Reserved Unless Otherwise Specified

BlueFame Part Division
BlueFameStyle | BlueFame Upload | BlueFame Radio | BlueFameMail | Advertise here!

BlueFame DMCA Policy